Sekawan Berpijar, Motion Comic Anti-Cyberbullying Karya Mahasiswa ITS

Thumbnail motion comic Sekawan Berpijar karya Zahra Fithriyah Muna, mahasiswa DKV ITS, yang mengangkat topik tindakan anti-cyberbullying dengan pendekatan Profil Pelajar Pancasila

Kampus ITS, ITS News – Cyberbullying atau perundungan siber kian lama menjadi momok menyeramkan di balik gemerlap media sosial saat ini. Menyikapi hal itu, mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menggagas sebuah motion comic bertajuk Sekawan Berpijar guna meningkatkan kesadaran anti-cyberbullying para peselancar internet.

Adalah Zahra Fithriyah Muna, sosok di balik ide cemerlang tersebut. Menurutnya, studi kasus ini bermula saat Digital Civility Index (DCI) Microsoft menyatakan bahwa Indonesia berada di peringkat 29 dari 32 negara di dunia yang memiliki kesopanan dalam menggunakan internet pada 2020. “Di situ juga dilaporkan bahwa tindakan cyberbullying adalah hal yang marak untuk dilakukan,” terangnya.

Lebih lanjut, dari studi yang ia lakukan juga didapatkan bahwa mayoritas pengguna internet adalah remaja berusia 15-19 tahun. Oleh karena itu, diperlukan sebuah solusi yang tepat untuk meningkatkan kesadaran para pengguna internet di kalangan tersebut. “Hal itu saya lakukan menggunakan motion comic sebagai perantaranya,” ungkap mahasiswa Desain Komunikasi Visual (DKV) ini.

Dalam motion comic garapan gadis asal Surabaya tersebut, melalui karakter geng Palapa yang terdiri dari empat orang pelajar, memiliki misi untuk menyelesaikan masalah perundungan siber yang dialami oleh teman sekelasnya. Dirancang sedemikian rupa oleh Zahra, geng Palapa itu menyelesaikan misinya dengan berbagai penerapan enam dimensi Profil Pelajar Pancasila.

Baca Juga :  Lewat Kampung Mitra, HMTL ITS Gencarkan Sanitasi Masyarakat
Ilustrasi penerapan enam dimensi Profil Pelajar Pancasila yang dilakukan oleh geng Palapa untuk mengatasi tindakan cyberbullying dalam motion comic karya Zahra Fithriyah Muna

Dimensi pertama adalah Berkebhinekaan Global. Hal itu diterapkan oleh geng Palapa dengan berhimpunnya keempat orang pelajar dari berbagai latar belakang yang berbeda baik agama, suku, maupun ras. Dalam menyelesaikan masalah, geng Palapa juga bekerja sama dan berdiskusi untuk mencari jalan keluar. Tindakan tersebut menunjukkan adanya implementasi dimensi kedua  Profil Pelajar Pancasila, yaitu Gotong Royong.

Beranjak pada dimensi ketiga, yaitu Kreatif, Zahra menggambarkan geng Palapa untuk bersama-sama menciptakan sebuah robot Palapa guna mendeteksi tindakan yang mencerminkan enam dimensi Profil Pelajar Pancasila. Pada dimensi keempat, Bernalar Kritis, digambarkan dengan penyelesaian masalah oleh geng Palapa. Tindakannya dilakukan dengan cara mempertemukan sang pelaku dengan korban untuk meminta maaf.

Tindakan meminta maaf oleh pelaku dan menghapus berbagai komentar jahat terhadap korban adalah bukti nyata dimensi kelima, yakni Mandiri. Karena hal itu dilakukan melalui tindakan bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuat. Kemudian dimensi terakhir, yaitu Beriman, Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan Berakhlak Mulia. Hal ini digambarkan melalui berdoa bersama oleh geng Palapa dan kedua temannya tersebut agar dijauhkan dari tindakan yang tidak baik, seperti perundungan siber.

Baca Juga :  RSKGM FKG UI Laksanakan Tindakan Operasi Perdana di Instalasi Bedah Sentral

Dengan alur narasi yang demikian, mahasiswi kelahiran Surabaya itu menjelaskan bahwa banyak interview, konsultasi, serta studi eksperimental yang dilakukan untuk menyelesaikan karya ini. Mulai dari Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur, psikolog, guru SMA, pelajar SMA, serta sosok ahli dalam bidang komik dan animasi. Bimbingan kepada dosen DKV ITS Rabendra Yudistira Alamin ST MDs pun ia lakukan guna mendapatkan arahan yang tepat untuk Tugas Akhir (TA)-nya ini.

Zahra Fithriyah Muna dan motion comic garapannya yang mengantarkannya meraih gelar sarjana dalam waktu 3,5 tahun

Gagasan yang Zahra buat tersebut tidak semata untuk memutus rantai cyberbullying. Karya cemerlangnya ini juga digunakan sebagai sarana untuk menggalakkan program Profil Pelajar Pancasila oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek). “Dengan menerapkan nilai Pancasila, tokoh dalam motion comic ini dapat menyelesaikan permasalahannya dengan tepat,” tandas gadis berhijab ini.

Bertekad untuk bisa menyelesaikan sarjana 3,5 tahun bersama saudara kembarnya, Zahra menyebutkan bahwa manajemen waktu adalah salah satu kesulitan yang dialaminya. Namun, hal itu tidak mematahkan semangatnya untuk bisa memberikan karya yang terbaik di tahun terakhirnya di ITS. “Dengan motion comic Sekawan Berpijar ini, saya berharap agar generasi muda Indonesia bisa menerapkan dimensi Profil Pelajar Pancasila sebagai anti-cyberbullying,” tutupnya penuh harap. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
914 Views