Pelepasan Peserta Program Peningkatan Kapasitas Kepemimpinan Perguruan Tinggi (PKKPT) untuk Rektor Tahun 2024: Langkah Menuju World Class University

Jakarta- Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Dirjen Diktiristek) Abdul Haris menghadiri acara Pelepasan Peserta Program Peningkatan Kapasitas Kepemimpinan Perguruan Tinggi (PKKPT) untuk Rektor Tahun 2024 yang diselenggarakan oleh Direktorat Sumber Daya di Jakarta (20/04/2024). Program ini sebagai langkah strategis dalam mendorong peningkatan reputasi perguruan tinggi menuju World Class University.

PKKPT merupakan program perdana yang diselenggarakan dengan tujuan meningkatkan kapasitas kepemimpinan rektor melalui pendekatan berkelanjutan terhadap good corporate governance, pembelajaran, penelitian, kontribusi pada kehidupan masyarakat, serta peningkatan berkelanjutan dalam berjejaring dan berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan.

Dalam arahannya, Dirjen Diktiristek menyampaikan bahwa peran sentral dari rektor atau pimpinan perguruan tinggi ini sangat krusial sekali, karena rektor memiliki dua fungsi utama yaitu sebagai academic leader dan entrepreneur, kedua kata kunci ini yang harus diintegrasikan kedalam diri para pimpinan perguruan tinggi. “Tantangan perguruan tinggi ini sangat besar sekali, bagaimana sebagai academic leader harus memberikan teladan, juga fungsi memberikan bagaimana perguruan tinggi yang dikelola ini bisa memenuhi apa yang menjadi target utama dalam pengelolaan atau penyelenggaraan tri darma perguruan tinggi”, ucap Haris.

Lebih lanjut Ia juga menegaskan bahwa pimpinan perguruan tinggi harus mempunyai strategi untuk memenuhinya, dan bagaimana penyelenggaraan mulai dari pendidikan, riset, dan juga pengabdian masyarakatnya, itu semua tidak lepas dari goals yang ingin dicapai, yang pertama terkait reputasi akademik karena menjadi kata kunci tersendiri, bagaimana orang lain atau mitra kita mengenal perguruan tinggi yang kita pimpin, yang kedua seorang rektor harus menjadi entrepreneur, harus memiliki skill dan kemampuan bagaimana berinovasi dan men-generate inovasi yang bisa menghasikan revenue.

“Tantangan kedepan semakin dinamis, pemerintah terus mendorong agar PTN semua bertransformasi menadi PTN BH, dan harapannya dengan PTN BH ini semuanya bisa mendapatkan otonomi dan flexibility, bagaimana terus meningkatkan kemampuannya dalam men-generate resource sebagai bentuk revenue yang goalsnya untuk melaksanakan program-program yang hasilnya tentu tergambar dalam reputasi yang akan diperoleh oleh perguruan tinggi,” ungkap Haris.

Baca Juga :  Dinas Pendidikan Kabupaten Sorong Apresiasi Kehadiran Mahasiswa Program Kampus Mengajar

Diakhir sambutannya Haris berharap kepada para peserta dapat mengikuti perjalanan dari penguatan kapasitas ini dengan serius, dan mengharapkan perjalanan serta pengalaman dengan Seoul National University (SNU) Korea ini khususnya, bisa dinyatakan atau dibuat dalam bentuk kerja sama yang konkret, masing-masing perguruan tinggi nanti punya peran untuk mengambil kerja sama dengan SNU di salah satu bidang, karena itu bisa menjadi salah satu target.

PKKPT Rektor Tahun 2024, dengan tema Enterpreuneur Leadership Training, mengirimkan sebanyak 17 Rektor Perguruan Tinggi Negeri untuk mengikuti kegiatan selama 7 hari di Seoul National University (SNU) Korea Selatan. Kegiatan tersebut meliputi seminar, workshop, studi kasus, self-paced learning, dan berjejaring dengan industri dan perguruan tinggi di Korea Selatan, dengan melibatkan narasumber dan fasilitator dari berbagai instansi terkait.

Dalam kesempatan yang sama Direktur Sumber Daya M. Sofwan turut menyampaikan bahwa Dalam rangka meningkatkan entrepreneurship, kedepan ditransformasi pendidikan tinggi khususnya dipengelolaan SDM akan sangat ditentukan oleh kapabilitas leadership dan kesolidan kelembagaan perguruan tinggi, ini adalah dua kata kunci yang sedang digodok dan aturannya sebentar lagi akan dikeluarkan. “Mengapa penguatan kelembagaan? karena dengan kelembagaan yang solid pimpinan perguruan tinggi akan dipercaya mengelola sendiri seluruh aspek teknis yang menjadi hak atau tanggung jawab sebagaimana diatur di undang-undang guru, dosen dan Dikti. Dan kenapa juga harus ada leadership yang kapabel karena tanpa leadership yang kapabel tidak mungkin juga bisa jalan, kata bagus untuk leadership tidak cukup dari sisi akademik”, pungkas Sofwan.

Sofwan menambahkan bahwa kita bersyukur bisa menjalankan salah satu program Kampus Merdeka Dimana channeling di dunia luar kampus sangat membantu, bahkan sangat mendukung reputasi kampus didalam meningkatkan kualitas secara umum dalam akademik atau nonakademik. “Urgensi pelaksanaan PKKPT ini, semoga bisa membawa keberkahan bagi kita semua dan bisa membawa manfaat dan dampak positif tentunya bagi perguruan tinggi masing-masing khususnya, dan peningkatan bagi perguruan tinggi pada umumnya, sehingga setiap perguruan tinggi bisa berkiprah dan berkontribusi sesuai dengan center of excellent masing-masing”, imbuhnya.

Baca Juga :  Ditjen Diktiristek Promosikan Study in Indonesia di Pameran EURIE 2024

Setelah melalui seleksi, Institut Pertanian Bogor (IPB) terpilih sebagai perguruan tinggi pelaksana PKKPT bagi Rektor Tahun 2024. Program ini didukung oleh Dana Abadi Perguruan Tinggi (DAPT) untuk Program Peningkatan Perguruan Tinggi Menuju Kelas Dunia, melalui kolaborasi antara Direktorat Sumber Daya, Direktorat Kelembagaan, Universitas Airlangga, dan IPB.

Dalam sambutan singkatnya Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) Arif Satria mengucapkan terima kasih kepada Direktur Sumber Daya yang telah memberikan kepercayaan kepada IPB untuk menjadi pelaksana program PKKPT. Ia mengungkapkan opsi dipilihnya SNU, karena SNU adalah salah satu institusi yang memiliki Sejarah yang tidak terlalu jauh dengan kita, apalagi korea Selatan memiliki start yang hampir sama dengan Indonesia. “Pelajaran buat kita bahwa start yang sama tapi menghasilkan sesuatu yang berbeda karena ada strategi yang berbeda. Oleh karena itu kita nanti tidak hanya belajar tentang perguruan tinggi, perguruan tinggi adalah part of kebijakan nasional”, ujarnya.

Peserta program ini adalah Rektor Perguruan Tinggi Negeri dengan sisa masa bakti jabatan paling sedikit 2 tahun, yang diharapkan dapat mengimplementasikan hasil pelatihan, benchmark, dan networking yang terjalin selama pelaksanaan PKKPT. Selanjutnya, PKKPT bagi Rektor tahun 2024 akan ditindaklanjuti dengan kegiatan pemantauan dan pendampingan atas implementasi program unggulan oleh masing-masing Rektor, guna mencapai peningkatan kualitas perguruan tinggi menuju World Class University secara bertahap berkelanjutan. Diharapkan program ini akan memberikan kontribusi yang signifikan dalam memajukan kualitas pendidikan tinggi di Indonesia dan menghasilkan pemimpin yang berkualitas dan berdaya saing global.

(YH/DZI/FH/DH/NH/SH/MSF)

*Humas Ditjen Diktiristek*
*Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi*

Laman : www.diktiristek.kemdikbud.go.id

FB Fanpage : @ditjen.dikti

Instagram : @ditjen.dikti

Twitter : @ditjendikti

Youtube : Ditjen Diktiristek

E-Magz Google Play : Satu Dikti

Tiktok : Ditjen Dikti

#KampusMerdekaIndonesiaJaya

#DiktiSigapMelayani

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
359 Views