Tim Pengmas FKM UI Sosialisasi Tentang Gizi dan Kesehatan pada Penderita Hipertensi di Kecamatan Sawangan, Depok

Penyakit tekanan darah tinggi atau hipertensi diketahui memberikan dampak negatif dengan beragam komplikasi kesehatan dan beban ekonomi penduduk yang berkaitan dengan menurunnya produktivitas. Hal ini menjadi semakin pelik dengan adanya pandemi global Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) sejak bulan Maret 2020, karena penderita tidak dapat lagi secara rutin berobat dan mengikuti kegiatan Pos Pembinaan Terpadu (Posbindu).

Meskipun pemerintah telah berupaya untuk melakukan pengendalian hipertensi melalui Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis) di Puskesmas dan kegiatan Posbindu di masyarakat, namun sayangnya belum banyak kegiatan edukasi yang dilakukan untuk meningkatkan pengetahuan dan kepatuhan penderita komorbiditas, khususnya pada kondisi pandemi Covid-19. Hal ini melatarbelakangi Tim Pengabdi Masyarakat Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) yang diketuai oleh Prof. Dr. Ratu Ayu Dewi Sartika, Apt., M.Sc melakukan kegiatan pemberian edukasi terkait Pencegahan dan Pengendalian Hipertensi selama Pandemi Covid-19, meliputi pengetahuan dan kepatuhan penderita dalam memeriksa tekanan darah dan minum obat, beraktifitas fisik, pengelolaan stres, pengaturan pola makan serta pentingnya dukungan keluarga, dan peer group dalam meningkatkan kepatuhan penderita hipertensi.

Baca Juga :  President University Lakukan Penyemprotan Disinfektan di Area Kampus dan Kompleks Perumahan Mahasiswa Untuk Perangi COVID-19

Kegiatan ini melibatkan sebanyak 45 orang penderita hipertensi, 6 orang kader, serta 1 orang petugas Promosi Kesehatan Puskesmas Pasir Putih, Kecamatan Sawangan, Depok, Jawa Barat, dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Untuk menjaga keberlangsungan kegiatan ini, Tim Pengabdi menyediakan sebuah wadah daring (WhatsApp Group) bagi anggota keluarga penderita hipertensi, kader dan petugas puskesmas sehingga memudahkan diskusi mengenai beragam informasi gizi dan kesehatan terkait hipertensi. Tim Pengabdi juga memberikan 1 buah tensimeter digital untuk setiap posbindu, APD dasar (masker dan faceshield) dan 1 set leaflet edukasi gizi dan kesehatan mengenai hipertensi (terdiri dari 6 buah) pada seluruh stakeholder yang hadir.

Pada kesempatan tersebut, Tim Pengabdi juga mempraktikkan cara menggunakan tensimeter yang benar, karena alat tersebut belum pernah tersedia sebelumnya di tingkat Posbindu. Dengan demikian, diharapkan penderita hipertensi dapat lebih mudah dan lebih sering memantau tekanan darah tanpa harus mengunjungi Puskesmas dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Kita tidak pernah mengetahui sampai kapan pandemi Covid-19 ini berakhir, namun Tim Pengabdi berharap dengan berakhirnya kegiatan ini, baik petugas puskesmas, kader dan penderita hipertensi masih dapat saling bekerja sama dalam memantau dan mengendalikan penyakit hipertensi agar tidak menjadi lebih parah di kemudian hari.

Baca Juga :  Dosen FMIPA UI Kenalkan Pupuk Tambak Minametrik untuk Tingkatkan Produktivitas Udang Windu
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
247 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x