GEMASTIK 2021: Game “Calonarang” Antarkan Mahasiswa Undiksah Raih Medali Perak

Singaraja – Prestasi membanggakan kembali diraih oleh mahasiswa Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha). Prestasi tersebut datang dari ajang GEMASTIK (Pagelaran Mahasiswa Nasional Bidang Teknologi, Informasi, dan Komunikasi) tahun 2021 yang diselenggarakan oleh Pusat Prestasi Nasional  (Puspresnas) Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi  (Kemendikbudristek). Pada ajang dengan tuan rumah Telkom University, tim Undiksha divisi pengembangan aplikasi permainan berhasil membawa pulang medali perak. Tim tersebut terdiri atas Made Agus Panji Sujaya, Made Yuda Sadewa, Nyoman Juli Budiartawan yang merupakan mahasiswa Prodi Teknik Informatika. Karya yang ditampilkan berupa game “Calonarang: The Darkness of Dirah”.

Panji selaku perwakilan tim menjelaskan pembuatan game tersebut berdasarkan realitas di lapangan, yaitu masyarakat masih banyak yang belum mengetahui cerita yang melatarbelakangi adanya ritual Calonarang. “Melalui game ini, kami mencoba memberikan ruang edukasi untuk masyarakat,” tuturnya, Senin, (11/10/2021).

Baca Juga :  Internalisasi Nilai-nilai Pancasila Perlu Diperkuat

Pemilihan cerita Calonarang, katanya juga tidak terlepas dari keinginanya bersama tim untuk mengangkat cerita rakyat Bali kedalam sebuah game untuk lebih memperkenalkan kepada masyarakat luas. “Kami merasa bahwa cerita calonarang adalah salah satu cerita yang paling melekat bagi masyarakat Bali. Selain itu juga kami terinspirasi dari game yang kebanyakan hanya mengadopsi cerita rakyat luar negeri saja dan masih sedikit cerita rakyat khususnya dari Bali yang diangkat,” terangnya.

Pada ajang yang berlangsung dari 4 sampai 7 Oktober 2021, timnya bersaing dengan  sejumlah yang berasal dari seluruh Universitas di Indonesia yang dinaungi Kemendikbudristek. Mahasiswa asal Desa Banyuning, Buleleng ini tidak menampik jika keberhasilan meraih prestasi tidak terlepas dari dukungan seluruh pimpinan lembaga, para dosen, dan juga dosen pembimbing yaitu I Gede Mahendra Darmawiguna, S.Kom., M.Sc. Ditambahkan lebih lanjut, butuh waktu yang cukup lama untuk mempersiapkan karya dan lainnya untuk menghadapi kompetisi bergengsi ini. “Kebetulan karya ini adalah salah satu produk skripsi anggota kami, yakni Nyoman Juli Budiartawan. Jadi sembari menyusun skripsi yang harus dikejar sembari berlomba. Syukur, semua jerih payah terbayarkan dengan medali perak yang akhirnya bisa kami raih,” terang mahasiswa berusia 22 tahun ini.

Baca Juga :  Angkat Ide Masker Kain Grafena yang Aman, Mahasiswa Unpad Juarai Kompetisi Esai Internasional

Keikutsertaan pada kompetisi ini, imbuh Panji, selain untuk mengukur kemampuan diri, juga untuk mendapatkan feedback dari para juri untuk pengembangan game. “Sehingga kedepannya kami dapat memoles game ini agar semakin baik. Selain itu juga kami berencana untuk mengikuti program inkubasi bagi perintis perusahaan game yang sedang digadang-gadang oleh kelompok/perusahaan ternama, seperti Indigo dan Agate,” jelasnya. (hms)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
96 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x