Galakkan Hilirisasi Hasil Tambang, ITS Digandeng Kementerian Investasi dan Freeport

Sesi tanya jawab Orasi Ilmiah bersama CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson (kiri) dan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (tengah) yang dimoderatori oleh presenter Senandung Nacita
Sesi tanya jawab Orasi Ilmiah bersama CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson (kiri) dan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (tengah) yang dimoderatori oleh presenter Senandung Nacita

Kampus ITS, ITS News – Visi besar pemerintah saat ini untuk mewujudkan transformasi ekonomi dengan penciptaan nilai tambah melalui hilirisasi industri, yang salah satunya diupayakan melalui Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) yakni hilirisasi PT Freeport Indonesia. Sebagai langkah kolaborasi dengan dunia akademik, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) pun turut digandeng yang ditandai dengan penandatangan nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) yang digelar dalam rangkaian acara Orasi Ilmiah di Graha Sepuluh Nopember ITS, Selasa (4/10).

Kerja sama penandatangan MoU yang berlangsung antara ITS dengan PT Freeport Indonesia (PTFI) dan Kementerian Investasi/BKPM tersebut ditegaskan untuk pendidikan dan pelatihan. Selain itu, penelitian dan kajian dilaksanakan sebagai bentuk implementasi kurikulum program Kampus Merdeka yang dicanangkan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Penandatanganan MoU oleh Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas (dua dari kiri) dan Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng (dua dari kanan) disaksikan langsung oleh Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (kiri) dan CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson (kanan)
Penandatanganan MoU oleh Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas (dua dari kiri) dan Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng (dua dari kanan) disaksikan langsung oleh Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (kiri) dan CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson (kanan)

Dalam sambutannya, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU AEng memaparkan berbagai kerja sama yang akan dijalin dengan PT Freeport Indonesia dan Kementerian Investasi/BKPM. Salah satunya adalah kerja sama untuk pendidikan dan pelatihan magang mahasiswa. “Semoga kerja sama dengan Freeport ini semakin meningkatkan kiprah prestasi dan penelitian ITS,” harap Guru Besar Teknik Elektro ITS ini.

ITS sendiri dipilih sebagai tuan rumah pertama untuk pelaksanaan Orasi Ilmiah bertajuk Transformasi Ekonomi melalui Hilirisasi dengan Kearifan Lokal yang akan digelar pula di sejumlah kota lainnya di Indonesia. Hal itu karena Surabaya sebagai pintu gerbang ekonomi bagi kawasan timur Indonesia. Orasi Ilmiah ini menghadirkan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dan Chief Executive Officer (CEO) Freeport-McMoran Richard C Adkerson sebagai pemateri.

Baca Juga :  IPB University Teken MoU dengan Kitami Institute of Technology Jepang

Dalam orasi ilmiahnya, Richard memaparkan tentang pengembangan proyek smelter di Gresik. Ia mengatakan, pekerjaan pertambangan kerap kali dianggap bekerja dalam bahaya dan berani kotor. Namun, Richard mematahkan stigma itu dengan menjelaskan pemanfaatan teknologi yang digunakan oleh Freeport. “Freeport beroperasi dengan menggunakan teknologi elektrifikasi dan dikerjakan oleh pekerja perempuan hebat asal Papua,” ungkap alumni Mississippi State University, Amerika Serikat ini.

CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson menyampaikan orasi ilmiahnya terkait hilirisasi ekonomi di Indonesia di hadapan 1.500 mahasiswa ITS
CEO Freeport-McMoran Richard C Adkerson menyampaikan orasi ilmiahnya terkait hilirisasi ekonomi di Indonesia di hadapan 1.500 mahasiswa ITS

Lebih lanjut, Richard menyampaikan, dalam mengangkat ekonomi kearifan lokal, Freeport sendiri menggandeng 98 persen pekerja Indonesia dan 40 persen di dalamnya merupakan penduduk asli Papua. “Freeport sangat menjunjung diversifikasi pekerja dengan tidak melihat background asalnya dan memberi kesempatan sama bagi perempuan,” terang Richard.

Sementara itu itu, Menteri Investasi dan Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dalam orasi ilmiahnya menyampaikan jika industri berkembang maka kesejahteraan masyarakat juga akan terbangun. Selama ini, menurutnya, masyarakat menilai bahwa Indonesia sebagai negara berkembang masih tertinggal dalam pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga :  Gelar Acara Ladies Program, DWP Ditjen Diktiristek Bentuk Forum Silaturahmi DWP PTN se-Indonesia
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia saat menyampaikan orasi ilmiahnya di hadapan sekitar 1.500 mahasiswa ITS di Graha Sepuluh Nopember ITS
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia saat menyampaikan orasi ilmiahnya di hadapan sekitar 1.500 mahasiswa ITS di Graha Sepuluh Nopember ITS

Ia juga menegaskan, tidak benar jika investasi di Indonesia dikuasai oleh pihak asing dan ia meyakinkan bahwa kepercayaan global di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga membaik. “Penerapan hilirisasi ekonomi perlu digalakkan untuk menjadikan orang daerah menjadi tuan rumah ekonomi,” tuturnya.

Walau begitu, upaya Bahlil dalam hilirisasi ekonomi sempat mendapat penolakan oleh negara asing. Padahal, hilirisasi merupakan instrumen untuk menciptakan lapangan pekerjaan baru. “Jika lapangan kerja tidak tercipta, maka jangan sampai perguruan tinggi hanya menjadi pabrik intelektual karena banyaknya sarjana pengangguran,” tandas Bahlil mengingatkan.

Penyerahan beasiswa dari PT Freeport Indonesia kepada perwakilan mahasiswa terpilih ITS dan mahasiswa asal Papua di Graha Sepuluh Nopember ITS
Penyerahan beasiswa dari PT Freeport Indonesia kepada perwakilan mahasiswa terpilih ITS dan mahasiswa asal Papua di Graha Sepuluh Nopember ITS

Lebih lanjut, Bahlil mengatakan bahwa Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan bagian terpenting dalam pertumbuhan bangsa. “Ibu pertiwi memanggil putra-putrinya agar mengabdikan diri pada bangsa untuk mewujudkan cita-cita proklamasi founding father kita,” pesan menteri kelahiran Banda tersebut.

Sebagai bentuk kontribusi Freeport McMoran kepada pembangunan sumber daya manusia (SDM), dalam acara ini juga dilakukan pemberian dana pendidikan kepada mahasiswa ITS. Sebanyak 50 mahasiswa semester 3 ke atas yang telah terpilih dan 10 mahasiswa Papua yang berkuliah di ITS diberikan bantuan dana Pendidikan berupa beasiswa. Di akhir sesi acara, beasiswa tersebut diberikan langsung oleh Bahlil dan Richard untuk membangun hilirisasi ekonomi ke depannya. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
374 Views