Abmas ITS Rancang Kursi Roda Toileting dan Tangan Buatan

Foto bersama Abmas ITS dengan keluarga Yayasan Pendidikan Autis Mutiara Hati Surabaya

Kampus ITS, ITS News — Keterbatasan ruang gerak para difabel memerlukan adanya sarana khusus untuk membantu mereka dalam beraktivitas. Menjawab hal tersebut, tim Pengabdian kepada Masyarakat (Abmas) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) merancang kursi roda untuk membantu difabel dalam buang air serta tangan buatan kepada tuna daksa untuk fungsi kosmetik. 

Ketua tim Abmas, Dr Achmad Arifin ST MEng menuturkan bahwa pemberian kursi roda tersebut bertujuan memberikan keleluasaan gerak kepada difabel. Arifin menjelaskan, kursi roda tersebut dirancang khusus dengan fungsi toileting. Kursi roda ini didesain dengan dudukan yang dapat dilepas-pasang, serta dilengkapi pispot di bawah dudukan. 

Baca Juga :  IPB Peduli Stunting: Dampingi Keluarga Beresiko Stunting di Wilayah Lingkar Kampus
Penggunaan kursi roda fungsi toileting hasil program abmas ITS oleh difabel di Yayasan Pendidikan Autis Mutiara Hati Surabaya

Adapun mekanisme kursi roda ini ketika pengguna ingin buang air, maka bagian tengah dudukan cukup ditarik sehingga kursi roda akan beralih menjadi toilet. Tidak hanya itu, terang Arifin, kursi roda ini juga dilengkapi dengan adanya meja lipat yang dijadikan tempat untuk meletakkan makanan maupun belajar. “Ada pula sabuk pengaman untuk menjamin keselamatan penggunanya,” ungkapnya.

Di samping memfasilitasi ruang gerak kepada difabel, kursi roda ini juga membantu para perawat di Yayasan Pendidikan Autis Mutiara Hati Surabaya. Kepala Departemen Teknik Biomedik ITS ini mengungkapkan bahwa para perawat tidak perlu memboyong para difabel untuk ke kamar mandi sehingga dapat menghemat tenaga dan waktu. 

Abmas ITS ketika melakukan proses pengukuran tangan buatan kepada lengan kiri tuna daksa

Tidak berhenti disitu, tim Abmas dari Departemen Teknik Biomedik ITS ini juga bekerja sama dengan Griya Orthocare untuk menyediakan tangan buatan. Adapun tangan buatan ini dirancang untuk menggantikan tangan kiri tuna daksa sebagai fungsi kosmetik (meningkatkan penampilan, red). “Tangan buatan ini juga untuk memenuhi kebutuhan sosial dan psikologis penggunanya,” tegas Arifin. 

Baca Juga :  Ryo, Satu-satunya Mahasiswa Teknik Asal Indonesia di AFMAM Plus Japan

Melalui program tersebut, Abmas ITS menghibahkan sebuah kursi roda toileting kepada yayasan dan sebuah tangan buatan kepada tuna daksa. Dengan dilibatkannya sepuluh dosen dan 25 mahasiswa dalam program kursi roda toileting dan tangan buatan ini, Arifin berharap agar apa yang diberikan dapat bermanfaat bagi penggunanya. “Semoga ke depan lebih banyak juga inovasi yang dapat membantu para difabel,” tutup Arifin penuh harap. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
481 Views