Melalui Program Kreativitas Mahasiswa Karsa Cipta (PKM-KC), Mahasiswa Unpad Rancang Robot Pengendali Larva Aedes Aegypti

Lima mahasiswa Universitas Padjadjaran membuat robot pengendali Larva Aedes aegypti yang diberi nama “Ofelos Larvasida Ball”. Para mahasiswa tersebut adalah Alifia Febriani (Agribisnis), Dira Purwasih (Agribisnis), Siti Sintasari (Kimia), Veadora Yasminingrum (Teknik Elektro), dan Adinda Salsabila (Teknik Informatika) dengan dosen pembimbing Vira Kusuma Dewi, S.P., M.Sc., Ph.D

Mereka merancang ide tersebut melalui Program Kreativitas Mahasiswa Karsa Cipta (PKM-KC) dengan mengusung judul “Smart Portable Larvasida Ball Berbahan Daun Ciplukan dan Kemangi sebagai Upaya Pengendalian Larva Nyamuk Aedes aegypti yang Terintegrasi IoT”. PKM ini lolos didanai Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi RI tahun 2023.

Inovasi ini didasarkan atas hasil observasi tim terkait tingginya potensi penyebaran kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Indonesia sehingga dibutuhkan sebuah inovasi untuk mengendalikan larva Aedes aegypti sebagai vektor penyebaran DBD di tempat perindukan nyamuk seperti selokan perkotaan.

Baca Juga :  Dosen Vokasi UI Latih Kelompok Wanita Tani Bogor untuk Tertib Administrasi Keuangan

“Ofelos larvasida ball” merupakan sebuah smart portable robot yang berfungsi mendeteksi, menyedot, dan membunuh larva Aedes aegypti. Mengusung konsep smart portable, robot ini mengusung kepraktisan dan fleksibilitas dalam penggunaannya.

Robot dilengkapi dengan ESP 32 Cam yang berfungsi sebagai object recognition. Keadaan sekitar robot Ofelos dapat ditinjau melalui website dengan fitur monitoring sehingga memudahkan penggunaan dan pergerakan robot Ofelos dalam mencari larva nyamuk.

Larva nyamuk yang telah terekognisi, akan disedot dengan submersible water pump dan ditransmisikan ke layer bawah dimana terdapat granula ekstrak daun ciplukan dan kemangi.

Daun kemangi dimanfaatkan sebagai agent contact poison yang dapat merusak dan memberikan sensasi terbakar pada kulit larva, sedangkan daun ciplukan berfungsi sebagai senyawa yang mengganggu sistem saraf pada larva.

Baca Juga :  Vocalista Harmonic Choir Raih Banyak Prestasi di Internasional Bandung Choral Festival 2023

“Ofelos Smart Portable Larvasida Ball menyempurnakan teknologi terdahulu dengan mempertimbangkan aspek kearifan lokal melalui daun kemangi dan ciplukan,” ungkap Alifia Febriani

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
2906 Views