Jejak Langkah Tepy, Mawapres Diploma ITS dengan Segudang Capaian Memukau

Tepy Lindia Nanta, Mahasiswa Berprestasi (Mawapres) ke-1 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kategori Diploma

Kampus ITS, ITS News – Berbekal prinsip tak gentar memulai dan selalu berani mencoba, Tepy Lindia Nanta berhasil meraih predikat Peringkat 1 Mahasiswa Berprestasi (Mawapres) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) 2024 kategori Diploma. Prestasinya tidak hanya terletak pada bidang akademis, melainkan juga ditunjang oleh berbagai pengalaman lewat tekad yang kokoh untuk menjadi agen perubahan bagi banyak orang.

Pada mulanya, perbincangan mengenai potensi Tepy sebagai Mawapres tidak muncul di benak mahasiswa Departemen Teknik Instrumentasi tersebut. Pemuda tersebut tidak berencana untuk ikut serta dalam kompetisi Mawapres tahun ini. Namun, setelah mendapat saran dari seorang dosen, Tepy memutuskan untuk mencoba peruntungannya dalam ajang prestisius tersebut yang menggambarkan perubahan pandangan menjadi tekad untuk menghadapi tantangan kompetisi.

Nyatanya, mahasiswa kelahiran Bojonegoro ini tidak menyangka berhasil meraih gelar Mawapres tingkat ITS yang membuatnya merasa bangga akan dedikasi dan kerja kerasnya. Dengan prestasinya ini, Tepy diamanahkan sebagai perwakilan ITS dalam persaingan Mawapres tingkat regional. Dengan langkah ini, Tepy tidak hanya mengukir prestasi pribadi, tetapi juga membawa harum nama Departemen Teknik Instrumentasi di tingkat lebih luas.

Tepy Bersama rekan timnya setelah memperoleh juara 2 umum pada kompetisi Innovation of Animal Science Competition (IASC) yang diselenggarakan oleh Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya

Mendalami dorongan batinnya, Tepy berkeinginan untuk menjadi individu yang berdaya guna bagi dirinya sendiri dan sesama, suatu prinsip yang senantiasa dipupuknya. Sebagai agen perubahan, Staff Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) ITS ini meyakini bahwa dirinya wajib mampu menciptakan dampak yang berarti dalam lingkungannya. Keyakinan ini mendorongnya untuk terus aktif dalam beragam kegiatan positif, yang pada akhirnya menghasilkan sejumlah prestasi yang membanggakan.

Baca Juga :  Simfoni Perjuangan Ayu, Mawapres Sarjana ITS Hobi Rajut Prestasi

Tentu saja, hal tersebut linear dengan aspek penilaian Mawapres kategori Diploma yang lebih menekankan pada inovasi produk. Selama menjadi mahasiswa ITS, Tepy setidaknya telah mengusulkan 20 produk inovasi, yang masih dalam bentuk karya tulis, prototipe, atau bahkan yang sudah diimplementasikan untuk mitranya. “Selain prestasi dalam kepanitiaan, organisasi, dan lomba, keberadaan produk inovatif juga menjadi sangat penting,” katanya.

Salah satu inovasi unggulan Tepy adalah inovasi praktis dalam dunia pertanian, yaitu Smart Hydro System. Di dalamnya terdapat sebuah perangkat pemantau pertumbuhan sayuran pakcoy dalam sistem hidroponik. Keunggulan utama dari alat ini adalah kemampuannya untuk memonitor pertumbuhan tanaman secara realtime dari jarak jauh, berbasis Internet of Things (IoT).

Tepy Lindia Nanta bersama rekan-rekannya ketika melakukan pelatihan ilmu terapan untuk meningkatkan efektivtas pada produk inovatif

Smart Hydro System tidak hanya berhenti pada konsep inovatifnya, melainkan telah berhasil menjalin kemitraan dengan pelaku pertanian di Kabupaten Sidoarjo. Melalui uji coba lapangan, teknologi pertanian ini terbukti sangat efektif dalam meningkatkan hasil panen sayuran pakcoy. Keandalannya dalam memantau tanaman secara akurat dan efisien membuatnya menjadi pilihan yang berdampak positif dan cerdas bagi para petani modern.

Mahasiswa angkatan 2022 ini tidak hanya berprestasi dalam keilmiahan, tetapi juga berbagi cerita mengenai pengalaman mereka dalam berbagai kepanitiaan, organisasi, dan tim riset yang dapat mengubah kehidupan mereka. Pengalaman di luar akademis ini berhasil menanamkan keterampilan kepemimpinan dan manajemen waktu. “Keterampilan tersebut akan memberikan dampak yang sangat besar bagi kemampuan kita (mahasiswa, red) dalam menjalani hari-hari secara maksimal,” ungkap Tepy.

Baca Juga :  ITS Raih Penghargaan sebagai Perguruan Tinggi dengan Lulusan PSPPI Terbanyak

Contohnya adalah partisipasi aktif Tepy dalam Green Generation Indonesia, sebuah organisasi berskala nasional yang berada di bawah naungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Dengan bergabungnya dalam komunitas ini, ia berhasil membangun banyak hubungan dan pertemanan dengan individu dari berbagai daerah, menciptakan jejaring yang kuat untuk mendukung upaya keberlanjutan lingkungan.

Tepy Lindia Nanta bersama anggota Tim Anargya saat acara peluncuran mobil otomotif EV Mark 3.0

Selain menjadi wadah bagi diskusi dan advokasi, Tepy juga menyoroti pentingnya menjadi generasi hijau dalam upaya menjaga kelestarian lingkungan. Dengan menyampaikan berbagai isu lingkungan yang beragam, ia berharap dapat memberikan inspirasi dan motivasi kepada anak-anak muda agar mereka turut ambil bagian dalam upaya pelestarian alam. “Tentunya sebagai teladan bagi generasi mendatang untuk lebih proaktif dalam melestarikan keanekaragaman hayati dan lingkungan hidup,” tegas Tepy.

Melalui berbagai pengalaman dan kolaborasi yang positif, sebagai perwakilan mahasiswa ITS, Tepy berharap dapat meningkatkan beragam potensi dan keterampilan yang dimilikinya. Selain itu, mahasiswa yang turut serta dalam tim riset Anargya dan ITS TV ini juga menginginkan agar mampu mengoptimalkan produk inovatif yang telah digagasnya guna memberikan manfaat bagi kepentingan masyarakat secara luas. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
2535 Views